Candi Prambanan merupakan candi Hindu terbesar di Indonesia bahkan se Asia Tenggara. Candi ini dikenal juga dengan nama Candi Roro Jongrang yang didirikan sekitar tahun 850 Masehi oleh Wangsa Sanjaya. Oleh UNESCO sejak tahun 1991 silam, candi ini ditetapkan sebagai cagar budaya dunia yang harus dilindungi keberadaanya. Candi Prambanan ini memiliki ketinggian 47 meter atau lebih tinggi 5 meter dari candi Borobudur.



Struktur candi Prambanan menggambarkan kepercayaan dalam agama Hindu yaitu Trimurti. Komplek candi Prambanan mempunyai 3 candi di halaman utama yaitu candi Siwa, candi Brahma dan candi Wisnu. Seteiap candi utama mempunyai satu candi pendamping. Untuk candi Siwa didampingi candi Nandini, untuk candi Brahma didampingi candi Angsa dan untuk candi Wisni didampingi candi Garuda.


Legenda Roro Jonggrang
Penciptaan legenda Roro Jonggrang tidak bisa dipisahkan dengan salah satu titik dalam sejarah candi Prambanan dimana terjadi gempa yang amat besar dan meluluhlantakkan candi-candi tersebut. Legenda ini juga menjadi pengait antara candi-candi ini dengan Kraton Ratu Boko.

Legenda ini dimulai dengan Pangeran Bandung Bondowoso yang jatuh cinta pada Roro Jonggrang, putri dari Raja Boko. Bandung Bondowoso kemudian membunuh Raja Boko dan menguasai kerajaannya hanya agar ia bisa menikahi Roro Jonggrang yang kemudian menolak lamaran tersebut karena hal yang dilakukannya. Meski begitu, ia tetap bersikeras menikahi Roro Jonggrang yang memaksa putri menerima lamarannya. Roro Jonggrang, sebelum terjadi pernikahan, menetapkan satu persyaratan dimana Bandung Bondowoso harus membuatkannya 1000 candi dalam satu malam.

Bandung Bondowoso menerima tantangan tersebut dan memulai meditasinya pada malam itu. Ketika sedang bermeditasi, ia memanggil ratusan arwah, jin, dan iblis yang ada di Bumi. Dengan bantuan pasukan supranaturalnya, ia berhasil membangun 999 candi. Saat sedang memulai konstruksi candi ke-1000, Roro Jonggrang membangunkan seluruh pembantu kerajaan dan memerintahkan gadis-gadis desa untuk mulai menumbuk padi dan menyalakan api di bagian timur candi untuk mengelabui Bandung Bondowoso dan pasukan-pasukan supranaturalnya. Rencana Roro Jonggrang diperhalus dengan bangunnya ayam-ayam dimana mereka mulai berkokok karena tertipu oleh suara kegiatan di pagi hari dan cahaya “matahari”, menyebabkan pasukan-pasukan iblisnya melarikan diri. Setelah mengetahui trik licik Roro Jonggrang, Bandung Bondowoso marah luar biasa dan mengutuk Roro Jonggrang menjadi batu. Patung Roro Jonggrang inilah yang kemudian menjadi patung ke-1000. Legenda Roro Jonggrang ini terus hidup sebagai sejarah candi Prambanan bagi masyarakat yang menyukai cerita rakyat.

Relief Candi Prambanan menceritakan tentang kisah fenomenal Hindu yaitu Ramayana dan Krisnayana yang berada di dinding bagian dalam dari pagar yang mengelilingi Trimurti. Terdapat sebuah museum berbentuk rumah joglo yang berisi benda-benda yang berhasil ditemukan di sekitar tempat wisata candi seperti arca dan bebatuan purbakala. Wisatawan bisa menggunakan jasa pemandu jika bingung membaca relief Candi Prambanan tersebut.

Bagi para pengunjung ingin mencari informasi lebih lanjut mengenai Candi Prambanan, sudah disediakan sebuah museum yang terletak di kompleks candi Prambanan. Museum tersebut menyediakan informasi audio visual mengenai sejarah di temukannya candi Prambanan hingga proses pemugarannya disajikan secara lengkap. Di area tempat wisata Prambanan, banyak kios-kios yang menjual souvenir khas Candi Prambanan seperti kaos, gantungan kunci, kalung, gelang sampai miniatur candi.



Candi Prambanan
Jl. Jogja-Solo Km. 16 Prambanan, 
Yogyakarta INDONESIA 55282
Telepon : +62-274-496408

Jam Buka 
06.00 – 17.00

Harga /Tiket
Wisatawan Domestik/Nusantara
Rp. 30.000,- /orang untuk Dewasa/6 Tahun Keatas 
Rp. 12.500,-/orang untuk Anak-anak (Umur Dibawah 6 Tahun)

Wisatawan Asing
USD 18

0 komentar :

Post a comment

 
Top